Rabu, 22 Agustus 2012

Sayang tanpa terihat menyayangi

| Rabu, 22 Agustus 2012 | 0 komentar

Goresan Jariku di pagi ini  | Maktabah Online Abu Iram Al-Atsary

Untukmu yang kehausan
Untukmu yang kelaparan
Untukmu yang kedinginan
Untukmu yang terdiam dalam sebuah getaran
Untukmu yang merasa ditinggalkan .. 

Seringkali kita berfikir praktis, saat doa kita tak dipenuhi kita katakan "Allah ga sayang gue", saat permintaan ditolak orang tua kita, kita katakan "Mama Papa ga sayang gue," saat sesuatu yang diingini tak dipenuhi kita katakan kepada orang itu "Elo ga sayang gue rupanya"..

Sesempit inikah makna sayang itu ? apakah sayang itu selalu berwujud sesuatu yang kita inginkan dan harapkan mesti terjadi ?

Kita berdoa meminta kekayaan, Allah belum jua mengabulkan , maka jangan katakan Allah tak sayang, tapi lihatlah dulu bagaimana "lupa dirinya" perilaku orang orang yang kaya raya, bagaimana mereka banyak kufur dari nikmat Allah, bagaimana mereka merasa "Ini hasil gue" sehingga lupa atas nikmat-nikmat yang Allah berikan dan adanya hak tetangganya yang fakir dan miskin disetiap jengkal hartanya .. Mungkin Allah menahan itu semua karena sayang sama lo, mungkin ALlah ga pengen lo jadi kufur nikmat, jauh lebih parah, kok gitu ? ya .. buktinya saat ini aja lo udah merasa tidak adil, padahal berapa banyak nikmat Allah saat ini yang lo rasakan dan tak dirasakan oleh mereka yang terbaring sakit di ICU sana ? nikmat sekarang aja dah lo lupakan, apalagi nikmat kekayaan yang jauh lebih besar dari sekarang ?

Orang tua lo.. ngelarang lo kawin.. dan lo bilang "BONYOK ga sayang gue" , jangan gitu ah.. instropeksi diri dulu ... mungkin lo perlu memperbaiki sikap kedewasaan lo, mungkin ortu masih ngeliat lo anak mami, dikit dikit emaaaak, dikit dikit bapaaaaaak , mungkin lo termasuk orang yang belom mampu bertanggung jawab, diri lo aja masih ga keurus, kerjaan lo aja masih amburadul ga bisa dipertanggung jawabkan, gimana lo mau ngurusin anak orang ? Bonyok ga mau lo nyusahin anak orang, karena sikap dan sifat lo dirasa belom mampu tanggung jawab, apa bukan bonyok yang malu kalo lo nyengsarain anak orang? Terbukti lo memang belom bisa tanggung jawab dan dewasa, lo berkata : "Mana buktinye?"

Keluhan lo buktinye !! lo belom bisa membaca dibalik ketakutan bonyok, lo belom bisa mengukur kadar lo sendiri, belom apa apa lo udah tereak bonyok ga sayang gue !! Padahal menikah membutuhkan keberanian, membutuhkan kekuatan dan kemantapan, bukan kuat semata diranjang, tapi kuat mengarungi hidup dan kehidupan, kuat menghadapi masalah, kuat dalam menyelesaikan masalah dan bersabar atasnya .. buktikan apa yang gue bilang ? Tuh kalo buat kalo status fb aja suka ngeluh atas hal hal yang ga penting, :
"Gue sayang lo tapi lo ?" ..
" Setengah mampus gue cinta lo balas dengan air tuba!" ..
"Kenapa lo ga ngerti juga kalo gue sayang sama lo !"
"Gue benci looooo "
" Lo minta gue pergi dari hati lo ? Ketahuilah !! Yang sulit bukan masuk ke hati lo, tapi keluar dari hati lo !!"

Apa hal ini mencerminkan sikap seorang dewasa ? Apa hal ini mencerminkan kematangan jiwa ? Yang begini yang siap nikah ? Baru perang dikit lo udah obral semuanya , apalagi perang dunia ketiga dua keluarga ? Bacalah dulu kasih sayang bonyok, kalo lo dah faham dan mengerti, itulah ciri seorang manusia dewasa ... 

Dewasa itu bukan umur yang udah tua bangkotan, tapi dewasa itu disaat kita mereasa sudah berani bertanggung jawab atas hal yang terjadi dan tegar mampu menghadapi masalah tanpa lari dari masalah ...

Bisakah kini lo meraba makna sayang yang sebenarnya ?
Yang lo suka belom tentu dihadapan Allah itu baik
yang lo ga suka belom tentu itu buruk buat lo
Allah itu faham semuanya, Allah tau segalanya, maka mintalah kebaikan padanya dan teruslah berusaha menunaikan keinginanNya ..

Ini menurut gue, gimane menurut lo ?
 

Ditulis Oleh : muhammad yusuf ~ Blog Pribadi Abu Iram Al-Atsary

Selamat, Anda sedang membaca artikel saya yang berjudul Sayang tanpa terihat menyayangi - Artikel ini diposting oleh muhammad yusuf pada hari Rabu, 22 Agustus 2012. Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Jangan lupa like ke akun facebook anda untuk berbagi - Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui Buku Tamu Kami. By. Abu Iram Al-Atsary.

0 komentar:

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Posting Komentar

Tulis Komentar Anda Disini:

 
© Copyright 2010. yourblogname.com . All rights reserved | yourblogname.com is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com - zoomtemplate.com